Breaking News
Loading...
Thursday, 28 March 2013

Info Post

Jam Gadang Malam Hari
Jam Gadang Siang Hari
Bukittinggi dikenal sebagai kota wisata di Sumatera Barat dan juga kembaran dari Negeri Sembilan Malaysia. Salah satu objek wisata di Bukittinggi adalah Jam Gadang (Jam besar). Jam Gadang terletak di pusat kota Bukittinggi yaitu Pasa Ateh (Pasar Atas) Bukittinggi. Jam Gadang merupakan menara jam dengan tinggi 26 meter dan ukuran dasar sekitar 13 x 4 m2. Memiliki empat jam dengan diameter masing-masing 80 cm di bagian paling atas menara. Jam tersebut didatangkan langsung dari Rotterdam, Belanda. Jam Gadang digerakkan secara mekanik oleh mesin yang hanya dibuat dua unit di dunia yaitu Jam Gadang dan Big Ben di London Inggris.

Lonceng / Bandul Jam Gadang
Jam Gadang terdiri dari beberapa tingkat dan paling atas sebagai tempat penyimpanan bandul. Saat gempa di tahun 2007, bandul tersebut patah dan harus diganti. Pada bagian Lonceng tertulis pabrik pembuat jam yaitu Vortmann Relinghausen. Vortman adalah nama pembuat jam yaitu Benhard Vortman dan Recklinghausen adalah nama kota di Jerman yang memproduksi mesin jam di tahun 1982. 



Angka IIII pada Jam Gadang

Ada keunikan dari Jam Gadang yaitu bahan membuat menara tanpa campuran besi atau pun semen, namun hanya campuran kapur, putih telur dan pasir Putih. Tulisan angka pada jam terdapat kesalahan yaitu angka Romawi IV ditulis IIII.

Dalam Jam Gadang
Jam Gadang dibangun pada tahun 1926 sebagai hadiah Ratu Belanda kepada Rook Maker sekretaris Fort De Cock pada masa pemerintahan Hindia-Belanda. Jam Gadang di rancang oleh Yazin Sutan Gigi Ameh dan peletakan batu pertama oleh putra pertama Rook Maker yang masih berusia 6 tahun. Jam Gadang sebagai penanda dan titik nol kota Bukittinggi. 



Bentuk Jam Gadang memiliki tiga kali perubahan pada atapnya, pertama saat pendudukan pemerintahan Hindia-Belanda atapnya berbentuk bulat dengan patung ayam jantan menghadap ke arah timur di atasnya. Kemudian saat pendudukan Jepang diubah menjadi bentuk klenteng dan terakhir setelah Indonesia merdeka diubah menjadi bentuk gonjong atau atap pada rumah adat tradisional Minangkabau.

Atap Bulat Zaman Pendudukan Belanda
Atap Klenteng Zaman pendudukan Jepang
Sekarang Jam Gadang dijadikan sebagai objek wisata dan memiliki taman di sekitarnya yang dilengkapi oleh badut-badut yang menghibur pengunjung sekitar Jam Gadang. Biasanya acara-acara bersifat umum diselenggarakan di sekitar taman dekat menara jam ini. Jika pengunjung ingin menaiki puncak Jam Gadang harus membayarkan sejumlah uang, dan dari atas akan terlihat keindahan kota Bukittinggi, panorama dan ngarai Sianok.

0 Please Leave Comments here: