Breaking News
Loading...
Tuesday, 22 September 2015

Info Post
Beberapa hari lalu saat mengadakan pelatihan dengan teman-teman sales suatu perusahaan mengenai pelayanan prima yaitu pelayanan yang diberikan kepada pelanggan sesuai dengan apa yang diharapkan pelanggan dan bahkan melebihi harapan pelanggan, sehingga menciptakan suatu kesan positif dan optimis bahwa pelanggan akan kembali pada kita. 

 Ada suatu pernyataan yang menggelitik bagi kami, yaitu saat salah seorang dari mereka memberikan pelayanan pada pelanggannya sesuai dengan apa yang ditetapkan oleh perusahaan, namun pelanggan yang tidak terbiasa dengan pelayanannya malah mengomentari dengan cara nyeleneh. Saat karyawan melayani pelanggan tersebut malahan pelanggan menganggap terlalu berlebihan, padahal jika dilihat dari standar pelayanan, hal ini wajar dan tepat dan sudah dilaksanakan di perusahaan lainnya. Sehingga sempat pelanggan tersebut berkomentar "Tasapo diak, biaso selah" (dalam bahasa padang yang artinya kesurupan ya, biasa ajalah jangan lebay). Akhirnya, si karyawan tidak mengulangi cara melayani pelanggan yang sudah ditetapkan perusahaan itu. 

Disini terjadi penolakan lingkungan pada standar yang ditetapkan oleh sebuah perusahaan, sehingga karyawan tidak mampu menerapkannya. Penolakan terjadi karena kebiasaan yang sudah membudaya, sehingga sangat sulit untuk mengubahnya. Padahal jika kita ingin menetapkan suatu standar, biarkan orang berkomentar negatif, namun kita tetap berusaha dan positif bahwa suatu saat pelanggan akan terbiasa. Standar ini memudahan orang lain atau perusahaan lain mengenal kita dan merupakan tolak ukur dalam hal kinerja dan pelayanan. Standar yang sudah ditetapkan itu pun standar yang wajar dan positif.

Sama halnya dengan diri kita pribadi, kita pun bisa menetapkan standar positif pada diri kita. Pada awalnya ada pro dan kontra dari lingkungan. Ada yang akan berpendapat bahwa "ooohhh kamu bagus, disiplin dan terarah" dan mungkin ada yang akan berpendapat bahwa "ooohhh kamu lebay, sombong, dan terlalu tinggi". Selagi standar  yang kita tetapkan adalah wajar dan baik untuk kita dan lingkungan, "kenapa tidak" dan abaikan orang pendapat negatif dari lingkungan kita. 

Standar diri kita akan menjadi acuan kita dalam bertindak, apakah kita akan menjadi orang yang tegas dan disiplin atau sebaliknya. Apakah kita akan menjadi orang yang percaya diri atau orang yang penakut, apakah kita akan jadi orang yang jujur atau orang yang suka berbohong. Semuanya tergantung pada pilihan kita. 

Sama halnya dengan perusahaan tadi, jika karyawannya mampu menjalankan standar perusahaan dalam melayani, maka pelanggan yang tidak biasa akan terbiasa dan tidak akan berkomentar negatif lagi.

Standar diri kita yang positif akan menjadi image bagi kita, dan akan menjadi tolak ukur kinerja dan aktivitas kita serta menjadi tolak ukur cara pandang orang lain pada diri kita. Untuk itu, yukk ciptakan standar diri yang positif agar orang dan lingkungan selalu positif.

Semoga Bermanfaat ^_^

MEYF

0 Please Leave Comments here: