Breaking News
Loading...
Friday, 19 September 2014

Info Post
Setiap umat muslim diwajibkan untuk melakukan Shalat lima waktu setiap harinya. Sejumlah studi modern membuktikan bahwa gerakan shalat adalah sebagai bentuk gerakan olahraga yang dapat meningkatkan peredaran darah terutama saat rukuk dan sujud. Pada saat seorang wanita rukuk dan sujud maka akan terjadi peningkatan peredaran darah ke rahim. Sel-sel rahim dan indung telur seperti sel-sel limpa akan menyedot banyak darah. Hal ini tentu baik bagi kesehatan wanita. Namun lain halnya jika wanita haid melakukan shalat, tentu akan membahayakan jika dilakukan terus-menerus selama masa Haidh.

Saat haid, banyaknya darah yang keluar adalah berkisar sekitar 34 ml. Darah tersebut akan mengalir ke rahim, sehingga akan terjadi kehilangan darah yang akan terus meningkat. Hal ini akan menyebabkan lelah dan bahkan kadar emosi yang naik turun. Jika pada saat ini wanita haid melakukan shalat, maka zat imunitas di tubuhnya pun akan hancur akibat sel darah putih yang hilang dan ikut bersama darah. Sehingga organ tubuh lainnya seperti limpa dan otak akan mudah terserang penyakit.

Inilah yang diperintahkan Allah SWT dalam surat Al Baqarah ayat 222 yaitu “Mereka bertanya kepadamu tentang haidh, katakanlah :”Haidh itu adalah suatu kotoran.” Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh, dan janganlah kamu mendekati mereka sebelum mereka suci”.


Subhanallah, inilah hikmah besar keajaiban Allah SWT dibalik larangan syariat agar wanita haid tidak shalat hingga dia bersih/suci.

by MEYF

0 Please Leave Comments here: